Friday, January 22, 2016

Ghazal untuk Rabiah




M. Nasir & Jamal Abdillah
Ghazal Untuk Rabiah


Kilauan intan berkelip-kelip di langit tinggi
Dan cahaya menari-nari di langit biru
Tidaklah dapat menenangkan perasaanku
Yang rindukan kehadiran kasih

Gemersik irama merdu buluh perindu
Dan nyanyian pari-pari dari kayangan
Tidaklah dapat tenteramkan sanubari
Yang mendambakan kepastian kasihmu

Rela lepaskan segala-gala yang ku ada
Andai itu yang kau hajatkan

Rela terima apapun syaratnya dan dugaan
Untuk ku buktikan cintaku

Asalkan dapat ku mengubati hatiku yang cedera
ditumpaskan cinta

Asalkan dapat ku menundukkan amukan gelora jiwa
Yang menagih kasih

Yang halus yang tulus
Yang mulus yang kudus

Semoga malamku tidak lagi jadi medan airmata
Menusuk segenap kalbuku

Sunday, January 10, 2016

The truth, nothing but the truth? - dan sanadnya yang begitu...


  Seorang ahli loghat Kelantan menyebut..
"Sigheh mmakae kkambeng
dalam menyampaikan maksudnya kepada seorang yang lain..

Bayangkan.... 
apabila maklumat ini..
hendak disampaikan maksud serta kebenarannya..

penyampaian dari seorang yang memegang hak kebenarannya

apabila sanadnya ..
merentasi lokasi geografi seluas benua....
memakan masa berkurun lamanya..
bertitih lidah dan pendengaran berbilang generasi 
sebegitu ramainya para penyampai serta penerima yang beraksi.. 
pada detik penyampaian di pelbagai perbezaan situasi dan dimensi..

untuk diperturunkan ilmunya pada seseorang yang lain

apakah mungkin yang tersampai maksudnya adalah..
"Sireh makan kambing"

ataupun yang lebih arif akan mengubah dan mengolah..
memutar ayat.. lalu menulis..
 "Kambing makan sireh"?


Jadi apa yang benar, sebenarnya?
What exactly is the Truth?



Related Posts with Thumbnails